PRINSIP AHLUSSUNNAH WAL JAMA’AH DALAM IBADAH 2

9 02 2011

  1. MAKNA AHLUS SUNNAH WAL JAMA’AH

Pada point ini akan kami bahas 4 hal yaitu: makna ahli, sunnah, jama’ah, dan Ahlus Sunnah wal Jama’ah.

2.1       Makna Ahli

Ahli artinya keluarga dan orang-orang yang mempunyai hubungan kekerabatan. Ahlun (أهلٌ)  jama’nya adalah ahluuna (أهلُوْنَ )  [1]

2.2       Makna Sunnah[2]

Sunnah secara bahasa berasal dari kata سَنَّ – يَسُنُّ, sunnah juga berarti siroh, tabi’at(kebiasaan) dan thoriqoh(cara). Sedangkan sunnah Allah adalah hukum, perintah dan larangan-Nya.

 

i. Makna Sunnah di dalam Al Qur anul Karim

1.   Lafadz sunnah –orang yang berarti thoriqoh, siroh dan jalan yang telah ditempuh orang-orang yang terdahulu(aslaf), kadang sunnah ini termasuk dalam hal yang dipuji(sunnah-sunnah yang benar yang berupa petunjuk) sebagaimana dalam firman Allah Ta’ala :

يُرِيدُ اللَّهُ لِيُبَيِّنَ لَكُمْ وَيَهْدِيَكُمْ سُنَنَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ وَيَتُوبَ عَلَيْكُمْ وَاللَّهُ عَلِيمٌ حَكِيمٌ.

“Allah hendak menerangkan (hukum syari’at-Nya)kepadamu, dan menunjukimu kepada jalan-jalan orang sebelum kamu (para Nabi dan shalihin) dan (hendak) menerima taubatmu. Dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.” (QS. AN-Nisaa’ : 26)

Terkadang sunnatulloh juga berarti pembalasan dari suatu perkara yang tercela. Yaitu sunnatulloh yang terjadi pada umat-umat terdahulu yang mendurhakai Rosul mereka dan terus menerus berada dalam kesesatan dan kebatilan.

Allah berfirman :

وَإِنْ يَعُودُوا فَقَدْ مَضَتْ سُنَّةُ الْأَوَّلِينَ.

“Dan jika mereka kembali lagi, sesungguhnya akan berlaku (kepada mereka) sunnah (Allah terhadap) orang-orang dahulu.” (QS. Al-Anfaal :38)

2.    Sunnah yang berarti kejadian atau peristiwa yang berulang-ulang, yang berlangsung pada umat-umat terdahulu. Allah berfirman :

قَدْ خَلَتْ مِنْ قَبْلِكُمْ سُنَنٌ فَسِيرُوا فِي الْأَرْضِ فَانْظُرُوا كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الْمُكَذِّبِينَ.

“Sesungguhnya telah berlalu sebelum kamu sunnah-sunnah Allah; Karena itu berjalanlah kamu di muka bumi dan perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang yang mendustakan (rasul-rasul).” (QS. Ali Imron : 137)

3.    Lafadz sunnatulloh yang berarti hukum dan keputusan-Nya  yang tetap.Allah berfirman:

سُنَّةَ اللَّهِ فِي الَّذِينَ خَلَوْا مِنْ قَبْلُ وَلَنْ تَجِدَ لِسُنَّةِ اللَّهِ تَبْدِيلًا.

“Sebagai sunnah Allah yang berlaku atas orang-orang yang telah terdahulu sebelum(mu), dan kamu sekali-kali tiada akan mendapati perubahan pada sunnah Allah.” (QS. Al-Ahzab : 62)

ii. Makna Sunnah Dalam Hadist-hadist Nabi Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam dan Pemahaman Para Salaf As-Sholih Terhadapnya:

A.       As  Sunnah sebagai jenis wahyu kedua setelah Al Qur an. Sunnah di sini merupakan sumber kedua dari agama dan syari’at. Rosululloh bersabda:

تركت فيكم أمرين لن تضلوا ما تمسكتم بهما كتاب الله وسنة نبيه

“Aku tinggalkan kepada kalian dua perkara, Kalian tidak akan sesat selagi kalian tetap teguh berpegang kepadanya, Kitabulloh dan Sunnah Nabi-Nya.”[3]

B.       As  Sunnah adalah semua yang pernah dilakukan oleh Nabi Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam. Termasuk di dalamnya ilmu, amal da petunjuknya serta segala sesuatu yang berasal dari beliau. Rosululloh bersabda :

فَإِنَّهُ مَنْ يَعِشْ مِنْكُمْ يَرَى بَعْدِي اخْتِلَافًا كَثِيرًا فَعَلَيْكُمْ بِسُنَّتِي وَسُنَّةِ الْخُلَفَاءِ الرَّاشِدِينَ الْمَهْدِيِّينَ وَعَضُّوا عَلَيْهَا بِالنَّوَاجِذِ.

“Barangsiapa yang hidup setelahku akan menyaksikan  banyak perselisihan, maka hendaklah kalian berpegang teguh dengan sunnahku dan sunnah khulafa’ ar-Rosyidin yang diberi petunjuk, dan gigitlah ia erat-erat dengan gigi geraham.”[4]

As Sunnah yang dimaksud dalam hadist ini yaitu semua yang bersal dari Rosululloh Shollahu ‘Alaihi wa Sallam, berupa wahyu dan syari’at. Agama, petunjuk dan amal. Dan juga termasuk di dalamnya amal dari khulafa’ ar-Rosyidin.

C.      As Sunnah bermakna sesuatu yang disyari’atkan atau disetujui oleh Nabi Shollahu ‘Alaihi wa Sallam, lawan dari bid’ah dan perkara-perkara yang diada-adakan dalam agama. Rosululloh bersabda :

وَكُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ

“Setiap yang diada-adakan adalah bid’ah.”[5]

Rosululloh juga bersabda:

مَا أَحْدَثَ قَوْمٌ بِدْعَةً إِلَّا رُفِعَ مِثْلُهَا مِنْ السُّنَّةِ فَتَمَسُّكٌ بِسُنَّةٍ

“Tidaklah suatu kaum mengada-adakan sesuatu yang baru, melainkan akan diangkat(dihilangkan) sesuatu amalan sunnah, maka berpegang teguhlah dengan sunnah.”[6]

D.              As-Sunnah kadang dimaknai dengan nafilah. Yakni lawan dari fardhu. Seperti yang dikatakan oleh para fuqoha’: “Semua  yang benar-benar berasal dari Nabi Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam, tetapi bukan termasuk dalam hal yang fardhu, atau wajib. Sebagaimana sabda beliau Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam:

إِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ فَرَضَ صِيَامَ رَمَضَانَ وَسَنَنْتُ قِيَامَهُ

“Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla mewajibkan puasa romadhon dan menyunahkan sholat malamnya.”[7]

E.      As Sunnah berarti keadaan para Salaf as-Sholih(sahabat, tabi’in dan jama’ah muslimin pada generasi awal) dalam hal cara mereka berilmu dan beramal, yaitu ittiba’(kepada Rosululloh).

Para Salaf as sholih mengatakan bahwa sunnah adalah semua yang diamalkan oleh sahabat, tabi’in dan kaum muslimin pada generasi yang pertama, dan para imam yang menjadi teladan dalam agama ketika mereka mengikuti petunjuk dan jalan yang lurus, serta ketika berpegang teguh dengan kebenaran yang bersumber dari Rosululloh Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam.

Berkata Umar bin Khottob :

انه سيأتي ناس يجادلونكم بشبهات القرآن فخذوهم بالسنن فإن أصحاب السنن أعلم بكتاب الله

“Sungguh akan datang orang yang akan mendebatmu dengan membawa syubhat-syubhat tentang Al Qur an, maka berpeganglah dengan sunnah, karena orang-orang yang berpegang dengan sunnah(sahabat, tabi’in) lebih mengetahui Al Qur an.”[8]

Berkata al-Auza’i:

خمس كان عليه أصحاب النبي ( صلى الله عليه وسلم ) : لزوم الجماعة ،واتباع السنة ،وعمارة المسجد ، وتلاوة القرآن ، وجهاد في سبيل الله.

“Lima hal yang para sahabat selalu melaksanakannya; tetap berada dalam jama’ah, mengikuti as Sunnah, memakmurkan masjid, membaca Al Qur an dan jihad di jalan Allah.”[9]

Berkata Ibnu Mandhur :”Sunnah maknanya adalah jalan yang terpuji lagi lurus, jika sesorang dikatakan dia termasuk seorang ahlus sunnah, maka artinya dia termasuk dalam golongan orang yang berada di jalan yang lurus lagi terpuji.”[10]

Sedangkan jalan yang lurus lagi terpuji adalah jalannya para Salaf as-Sholih, jalan ini berada di atas sunnah, sebab Allah telah meridhoinya dan Rosululloh telah mewasitkan agar mengikuti jalan mereka.

F.     As sunnah juga berarti ushuluddin dan perkara-perkara aqidah[11]

Istilah ini cukup terkenal pada abad ketiga hijriyah, yakni pada masa imam Ahmad, ketika muncul penyimpangan-penyimpangan, sehingga aqidah Mu’tazilah, Rofidhoh, Sufi dan Ahli Kalam menyebar di masyarakat. Lalu para imam umat  Islam memakai istilah as Sunnah sebagai ushuluddin dan perkara-perkara aqidah. Sebagai pembeda dengan perkataan-perkataan yang menyimpang. Sebagaimana istilah Ahlus Sunnah wal Jama’ah yang populer bagi golongan yang benar, sebagai pembeda dari golongan-golongan yang mengedepankan hawa nafsudalam perkara ushuluddin.

Berkata DR. Nashir bin Abdul Karim al Aql:”As-Sunnah di dalam istilah yang syar’i memiliki definisi yang luas. As-Sunnah adalah ad din(agama) yang dibawa oleh Rosululloh Shollallahu ‘Alaihi wa Sallam, yang berupa ilmu, amal dan petunjuk. Dan dari definisi tersebut muncul definisi-definisi yang lain, seperti as-Sunnah sumber kedua setelah Al Qur an, as Sunnah berarti sesuatu yang disyari’atkan, as Sunnah lawan dari bid’ah, as Sunnah bermakna ittiba’, as-Sunnah bermakna ushulud din atau I’tiqod yang selamat, as Sunnah yang berarti al Hadist, as Sunnah yang bermakna nafilah dan lain sebagainya, wallohu a’lam.[12]


[1] Dhohir Ahmad az Zawi, Tartib al Qomus al Muhith,Dar al’Alam al Kutub;Riyadh, 1996 M/1417 H, Juz I, hal. 193

[2]Nashir bin Abdul Karim al-Aql, Mafhum Ahlus Sunnah wal Jama’ah, Dar al-Wathon;Riyadh, hal. 13-42

[3] HR. Malik, al-Muwatho’Riwayah Yahya al-Laitsi, Bab an-Nahyu ‘anil Qoul bil Qodar, no. 1594, juz 2, hal 899, Maktabah Syamilah

[4] at-Tirmidzi, Bab Ma jaa a fil Akhdhi bi as-Sunnah wa ijtinab al-bida’, no. 2676, juz 5, hal. 44, lihat pula Ibnu Majah, no. 42, Bab Ittiba’ Sunnah al-Khulafa’ ar-Rosyidin al-Mahdiyyin, juz 1, hal. 15, lihat pula Ahmad bin Hambal, no. 17144, juz 28, hal 323, Maktabah Syamilah

[5] HR. Ahmad, no. 14984, juz 23, hal. 234, Maktabah Syamilah

[6] Ibid, no. 16970, juz 28, hal. 172

[7] Ibid, no. 1660, juz 3, hal. 198

[8] Ad-Darimi, Sunan ad Darimi, Bab at Tawarru’ ‘an al Jawab fiima Laisa fiihi Kitabun wa laa Sunnah, no. 119, juz 1, hal. 62, Maktabah Syamilah

[9] Baghowi, Syarh as Sunnah lil Imam Baghowi, Bab al I’tishom bil Kitab wa as-Sunnah,   juz 1, hal. 209, Maktabah Syamilah

[10] Ibnu Mandhur, Lisanul Arob,  juz 13, hal 220, Maktabah Syamilah

[11] Nashir bin Abdul Karim al Aql, Mafhum Ahlus Sunnah wal Jama’ah, hal. 42

[12] Ibid, hal. 47

Iklan

Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: